Apa itu Tether? Arti USDT, Penjelasan

Volatilitas pasar bukanlah hal yang baru, tetapi telah mencapai puncaknya dalam beberapa tahun terakhir. Hal ini telah menyebabkan banyak hype dan buzz seputar stablecoin, yang dirancang untuk mempertahankan nilainya terlepas dari tren pasar. Token USDT Tether adalah salah satu stablecoin paling populer di pasar, dan banyak trader yang menggunakannya untuk mengurangi efek volatilitas pasar. Namun, ada beberapa kontroversi seputar USDT Tether, karena beberapa orang mengklaim bahwa ini digunakan untuk memanipulasi pasar kripto. Meskipun demikian, ini masih menjadi salah satu stablecoin yang paling banyak digunakan. Mari kita pelajari lebih dalam tentang token USD Tether – versi modern dari konsep kuno.

Ikhtisar USDT

Tether USDt Price $1
Tether USDt Price Change 24h -0%
Tether USDt Price Change 7d 0.06%
Tether USDt Market cap $110,919,756,034.04
Tether USDt Circulating Supply 110,902,446,064 USDT
Tether USDt Trading Volume $45,191,495,556.18
Tether USDt All time high $1.22
Tether USDt All time low $0.57

USDT, juga dikenal sebagai Tether, adalah mata uang kripto yang nilainya dipatok ke dolar AS – stablecoin. Stablecoin adalah jenis mata uang kripto yang mematok nilainya pada aset lain, seperti cadangan dolar AS atau emas. USDT diluncurkan pada tahun 2014 oleh Tether Limited. USDT didukung oleh cadangan Tether, yang disimpan di berbagai rekening bank. USDT digunakan untuk membeli mata uang kripto lainnya serta menyediakan likuiditas untuk pertukaran.

Namun, USDT juga beberapa kali menjadi pusat kontroversi karena kekhawatiran tentang cadangan dan transparansi.

Pada bulan November 2017, sekitar $31 juta token USDT dicuri dari Tether. Pada tahun yang sama, Tether gagal memenuhi semua permintaan penarikan dana. Meskipun perwakilan Tether berulang kali mengatakan bahwa mereka akan memberikan laporan audit yang membuktikan bahwa jumlah Tethers yang beredar didukung satu per satu oleh dolar AS, mereka masih belum melakukannya.

Didukung oleh Apa USDT?

Dua tahun kemudian, pada tahun 2019, pencipta USDT mengatakan bahwa koin ini tidak hanya didukung oleh uang tunai tetapi juga oleh pinjaman dari organisasi terkait. Pada akhir April di tahun yang sama, mereka melaporkan bahwa hanya 74% dari mata uang kripto yang didukung oleh uang fiat (dolar) atau setara dengan uang tunai. Selain itu, beberapa orang mengklaim bahwa Tether digunakan untuk memanipulasi harga Bitcoin. Terlepas dari kontroversi ini, USDT tetap menjadi salah satu stablecoin yang paling populer dan digunakan secara luas di bursa mata uang kripto.

Bagaimana Cara Kerja USDT?

Apa yang dimaksud dengan Tether crypto? Arti USDT: Changelly menjelaskan

USDT dipatok ke mata uang fiat yang sesuai – dolar AS. Ini berarti bahwa setiap token USDT Tether didukung oleh jumlah uang tunai yang setara, menjadikannya investasi yang aman selama masa ketidakpastian ekonomi. Selain itu, USDT dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa, dengan volatilitas mata uang kripto lainnya yang tidak terlalu tinggi. Untuk mencapai stabilitas ini, token USDT dicetak atau dibakar berdasarkan permintaan. Ketika lebih banyak token USDT dibutuhkan, token baru akan dicetak dan disetorkan ke bursa. Ketika permintaan untuk USDT berkurang, token akan dibakar untuk mengurangi pasokan. Pencocokan penawaran dan permintaan ini membantu memastikan bahwa setiap token Tether tetap dipatok ke dolar AS. Hasilnya, USDT menyediakan cara yang aman dan stabil bagi para investor untuk menyimpan nilai.

Tether pertama kali dirilis pada blockchain Bitcoin melalui protokol Omni Layer, tetapi sekarang dapat diterbitkan pada semua blockchain yang mendukung Tether. Menurut CoinMarketCap, pada Februari 2023, ada lebih dari 50 chain yang melakukannya, termasuk Ethereum, BNB Smart Chain, Terra Classic, Polygon, Fantom, Optimism, Tron, Bitcoin Cash, Solana, NEAR, Dogechain, dan masih banyak lagi.

USDT: Sejarah & Pendiri Tether

USDT diciptakan pada tahun 2014 oleh Brock Pierce, Reeve Collins, dan Craig Sellars dengan misi untuk menyediakan ekosistem token digital yang stabil bagi dunia. Awalnya bernama Realcoin, token ini tidak dapat bersaing dengan altcoin populer. Namun, setelah serangkaian pembaruan, ia mengubah namanya menjadi Tether dan mengubah teknologi penerbitannya. Transformasi ini diperlukan untuk bertahan di dunia uang digital. Inilah bagaimana stablecoin Tether, yang kemudian menjadi pilihan yang nyaman untuk bisnis dan individu, lahir.

Reeve Collins, salah satu pendiri dan kepala eksekutif SmartMedia Technologies, berbicara dalam sebuah panel di konferensi NFT LA di Los Angeles, California, A.S., pada hari Kamis, 31 Maret 2022. NFT LA adalah pengalaman konferensi terintegrasi yang menyatu dengan integrasi Metaverse yang imersif. Fotografer: Bing Guan/Bloomberg via Getty Images

Tether adalah ekosistem token digital yang menawarkan peluang bebas risiko untuk menyimpan, mengirim, dan menerima token digital. Tether Limited adalah perusahaan yang menerbitkan token Tether. Segera setelah peluncuran, muncul rumor bahwa organisasi tersebut dikaitkan dengan bursa mata uang kripto Bitfinex karena merupakan bursa pertama yang mendaftarkan koin tersebut. Setelah beberapa analisis dan investigasi yang dilakukan oleh Paradise Papers, informasi tersebut dikonfirmasi. Perusahaan yang berbasis di Hong Kong, iFinex Inc, yang juga mengoperasikan bursa mata uang kripto Bitfinex, adalah pemilik Tether Limited.

Setelah mencapai volume perdagangan harian dan bulanan terbesar di pasar pada tahun 2019, Tether menyalip Bitcoin dalam hal volume perdagangan. Pada tahun 2021, USDT melampaui angka $1 triliun dalam volume on-chain, menjadikannya salah satu kripto tersukses dalam sejarah.

Saat ini, USDT masih menjadi salah satu mata uang kripto terkemuka, dengan transaksi senilai jutaan dolar dilakukan setiap hari. Berkat kenyamanan dan keamanannya, USDT kemungkinan besar akan tetap menjadi pilihan utama bagi para pengguna mata uang kripto di tahun-tahun mendatang.

Bagaimana Cara Menambang / Staking USDT?

Apa itu kripto USDT? Arti Kata Menambatkan – KBBI Kamus Bahasa Indonesia

Penambangan tether tidak mungkin dilakukan: pembuatannya dilakukan hanya setelah didukung dengan uang sungguhan. Hal ini membingungkan beberapa pengguna mata uang kripto karena idenya bertentangan dengan uang digital. Meskipun demikian, token khusus ini menempati jalan tengah antara mata uang tradisional dan aset virtual.

USDT Crypto: Keuntungan & Kerugian

Satu perbedaan utama antara USDT dan aset digital lainnya adalah bahwa USDT didukung oleh surat berharga. Ini berarti selalu ada jaminan nyata yang mendukung setiap USDT yang beredar. Akibatnya, USDT memiliki risiko gagal bayar yang sangat rendah.

Selain itu, USDT dapat dengan cepat dan mudah ditukar dengan mata uang lain di bursa kripto. Dan terlebih lagi, Tether telah berkembang dalam popularitas berkat integrasinya ke berbagai blockchain yang berbeda.

Ini menjadikannya pilihan ideal bagi investor yang ingin memperdagangkan aset digital tanpa harus mengkhawatirkan volatilitas pasar kripto.

Apa itu Tether? Keuntungan dan kerugian USDT

Namun, beberapa orang berpendapat bahwa penggunaan kertas komersial membuat USDT kurang transparan dibandingkan aset digital lainnya. Mereka juga menunjukkan bahwa nilai tukar USDT sering kali lebih rendah daripada nilai tukar dolar ke bitcoin, yang berarti bahwa pengguna mungkin tidak mendapatkan banyak nilai untuk investasi mereka dalam USDT. Kekurangan utama lainnya adalah:

  • Gangguan keseimbangan pasar global karena kombinasi uang riil dan uang virtual;
  • Tuduhan bahwa perusahaan di balik koin ini menggunakan skema pemesanan khusus, di mana lebih banyak token yang dibuat daripada uang sungguhan. Dengan melakukan hal ini, nilai tukar Bitcoin meningkat untuk mengendalikan pasar;
  • Masalah keamanan yang disebabkan oleh peristiwa 20 November 2017 – hari ketika sistem Tether diretas. 30 juta USDT dicuri, para pencipta tidak bisa mendapatkan koinnya kembali, dan tingkat keamanannya juga tidak membaik.

Pada akhirnya, setiap investor perlu mempertimbangkan keuntungan dan kerugian dari USDT sebelum memutuskan apakah itu cocok untuk mereka atau tidak.

Crypto Price Alerts
Get daily alerts on price changes of the top 10 cryptocurrencies.

Token Tether Dibandingkan dengan Stablecoin Lainnya

Saat memilih stablecoin, investor harus mempertimbangkan tujuan dan toleransi risiko mereka.

USDT vs USDС (Koin USD)

Koin kripto Tether (USDT) dan USD Coin (USDC). Mata uang kripto berdasarkan teknologi rantai blok. Tema keuangan terdesentralisasi vektor Altcoin. Dapat digunakan untuk perbandingan dan templat infografis

Saat ini ada dua aset yang bersaing untuk mendapatkan gelar stablecoin teratas – USDT (Tether) dan USDC (Circle). Keduanya bertujuan untuk menyediakan mata uang kripto yang stabil yang dipatok ke dolar AS, tetapi ada beberapa perbedaan utama di antara keduanya.

USDT diterbitkan oleh Tether, sebuah perusahaan yang juga menjalankan pertukaran mata uang kripto populer Bitfinex. USDC diterbitkan oleh Circle, sebuah perusahaan jasa keuangan yang didukung oleh Goldman Sachs. Salah satu perbedaan utama antara kedua stablecoin ini adalah USDT didukung oleh aset mata uang riil, sedangkan USDC didukung oleh deposito mata uang fiat yang disimpan di bank-bank yang teregulasi. Ini berarti bahwa USDT lebih rentan terhadap fluktuasi nilai aset riil, sementara USDC seharusnya lebih stabil secara keseluruhan. Berbeda dengan USDC, yang terkenal dengan keamanan dan kepatuhan terhadap peraturan yang lebih tinggi, USDT lebih sering digunakan untuk perdagangan dan pembayaran. Hal ini membuat USDT lebih mudah diakses oleh lebih banyak pengguna. Pada akhirnya, kedua stablecoin memiliki pro dan kontra, tetapi USDT tetap menjadi pilihan paling populer bagi mereka yang mencari mata uang kripto yang stabil.

USDT vs BUSD

USDT vs BUSD: Mana yang lebih baik?

BUSD adalah token asli dari Binance Smart Chain, sebuah blockchain yang berjalan secara paralel dengan Binance Chain. Dengan menggunakan smart chain ini, pengguna dapat mengembangkan aplikasi terdesentralisasi (dApps), menerbitkan token mereka sendiri, dan menggunakan smart contract. Biaya transaksi pada Binance Smart Chain dibayarkan dalam BUSD, yang dibakar (dihancurkan) setelah setiap transaksi. Hal ini mengurangi pasokan BUSD, membuatnya menjadi mata uang deflasi.

Total pasokan BUSD dibatasi hingga 100 juta. Sejauh ini, 50 juta token telah dicetak dan beredar. Sisa 50 juta lainnya akan dicetak seiring berjalannya waktu dengan semakin banyaknya transaksi yang dilakukan pada Binance Smart Chain.

USDT dan BUSD adalah dua stablecoin populer yang memiliki manfaat dan risiko yang berbeda.

BUSD juga merupakan stablecoin yang dipatok ke dolar AS. BUSD 100% didukung oleh dolar AS di bank-bank AS yang diasuransikan oleh FDIC. BUSD tersedia untuk dibeli di Binance dan bursa lain seperti Paxos. Anda juga dapat dengan mudah membelinya di Changelly.

USDT tersedia lebih luas dan telah ada lebih lama, tetapi tidak seperti BUSD, USDT tidak didukung oleh aset.

BUSD mungkin lebih tidak stabil daripada USDT karena BUSD masih baru dan tidak memiliki ketersediaan yang besar, tetapi BUSD menawarkan stabilitas kepada investor yang didukung oleh aset.

Bagaimana cara membeli USDT di Changelly?

Changelly membuat membeli kripto menjadi tidak sulit! Sebagai agregator pertukaran kripto, platform kami menawarkan harga terbaik, transaksi instan, biaya rendah, dukungan klien 24/7, dan lebih banyak fasilitas – semuanya dikumpulkan di bawah satu antarmuka!

Berikut ini sedikit instruksi tentang cara membeli USDT di Changelly.

Langkah pertama: Buka halaman Beli. Pilih pasangan mata uang fiat dan kripto yang ingin Anda tukarkan. Dalam kasus kami, ini adalah USD dan USDT. 

Selanjutnya, pilih jumlah yang akan Anda keluarkan untuk membeli koin di kolom “Anda membelanjakan”. Layanan ini akan secara otomatis menghitung berapa banyak kripto yang akan Anda dapatkan sebagai imbalan atas jumlah tersebut.

Kemudian Anda harus memilih penawaran pembayaran yang Anda sukai. Setelah itu, masukkan detail kartu Anda dan alamat dompet kripto yang akan digunakan untuk mentransfer koin. Jika Anda belum memiliki dompet kripto, Anda bisa langsung membukanya di halaman yang sama.

Transaksi mata uang kripto tidak dapat dibatalkan, jadi mohon periksa kembali alamat dompet Anda sebelum melanjutkan ke langkah berikutnya.

Terakhir, Anda perlu mengonfirmasi pembayaran. Setelah beberapa menit, Anda akan menerima mata uang kripto yang baru Anda beli di dompet Anda.

Platform Changelly secara intuitif mudah digunakan. Beli USDT saat membaca artikel ini!
Tidak dapat memuat widget

Tanya Jawab & Semua yang Perlu Anda Ketahui

Apa yang dimaksud dengan stablecoin?

Stablecoin adalah mata uang kripto yang didukung oleh aset lain yang menjaga nilai koin relatif konstan. Aset acuan dapat berupa emas, mata uang fiat seperti dolar AS atau euro, atau mata uang kripto lainnya. Stablecoin membantu pengguna menghindari beberapa volatilitas yang ditemukan pada aset kripto lainnya sambil tetap memiliki eksposur ke aset digital. Hal ini membuat stablecoin menarik bagi bisnis dan trader.

Untuk apa Tether digunakan?

Stablecoin seperti Tether digunakan oleh para pedagang mata uang kripto untuk melindungi dana mereka dari volatilitas pasar dan menghasilkan pendapatan pasif melalui staking atau lending. Selain itu, mereka beralih ke aset-aset tersebut untuk mengonversi investasi ke dan dari uang fiat.

Apakah Tether selalu $1?

Grafik riwayat harga USDT. Sumber: CoinMarketCap

Tether dipatok ke dolar, jadi secara teori, satu Tether seharusnya selalu bernilai $1. Namun dalam praktiknya, mungkin ada perbedaan dalam nilai tukar karena berfluktuasi di berbagai pasar dan bursa. Sebagai contoh, jika satu bursa menawarkan harga yang lebih menguntungkan dibandingkan bursa lainnya, harga Tether dapat naik atau turun di bawah patokan $1 untuk sementara waktu hingga mencapai keseimbangan.

Bagaimana cara Tether menghasilkan uang?

Stablecoin terpusat seperti Tether (USDT) menghasilkan pendapatan dengan berbagai cara.

Pinjaman jangka pendek dan investasi adalah dua cara paling umum yang dilakukan oleh bisnis stablecoin untuk menghasilkan pendapatan. Pendekatan ini mirip dengan cara kerja bank: bank meminjamkan uang yang disetorkan klien dalam rekening tabungan. Pinjaman sebesar $1 miliar yang diberikan oleh Tether kepada Celsius Network pada bulan Oktober 2021 adalah ilustrasi yang jelas dari konsep ini.

Pembayaran penerbitan dan penebusan yang dibebankan oleh stablecoin terpusat juga menghasilkan pendapatan. Tether membebankan biaya penukaran sebesar 0,1%. Namun, untuk mencegah penebusan kecil, Tether mengenakan biaya penarikan minimum $ 1.000.

Apakah Tether sama dengan Ethereum?

Tidak, keduanya adalah kripto yang sama sekali berbeda.

Apakah USDT merupakan token atau koin?

USDT adalah stablecoin yang dipatok ke dolar AS, tetapi secara teknis, USDT adalah sebuah token. Token USDT pada awalnya diterbitkan pada blockchain Bitcoin, tetapi saat ini, token ini dapat diterbitkan di salah satu dari 50+ chain yang mendukung USDT.

Berapa harga token USDT?

Tidak seperti mata uang kripto lainnya yang nilainya berfluktuasi, harga USDT (Tether) tetap stabil pada $1.

Apakah USDT merupakan investasi yang bagus?

Dalam hal investasi mata uang kripto, ada banyak opsi berbeda yang dapat dipilih. Salah satu opsi yang semakin populer dalam beberapa tahun terakhir adalah berinvestasi dalam USDT atau stablecoin serupa. Tidak seperti jenis mata uang kripto lainnya, stablecoin dirancang untuk mempertahankan nilai yang stabil terlepas dari kondisi pasar. Hal ini menjadikannya pilihan yang menarik bagi investor yang mencari cara untuk melakukan lindung nilai terhadap volatilitas. Selain itu, stablecoin dapat digunakan untuk melakukan pembelian dan transfer tanpa biaya yang terkait dengan lembaga keuangan tradisional. Hasilnya, USDT telah muncul sebagai pilihan populer bagi mereka yang ingin berinvestasi dalam mata uang kripto.

Namun, sangat penting untuk diingat bahwa stablecoin masih merupakan teknologi yang relatif baru, dan selalu ada risiko yang tidak terduga. Seperti yang kami sebutkan sebelumnya, beberapa orang telah menyuarakan kekhawatiran tentang kurangnya transparansi USDT dan potensi manipulasi. Data pasar menunjukkan bahwa USDT memainkan peran penting dalam perdagangan mata uang kripto, tetapi pedagang kripto harus menyadari risikonya sebelum berinvestasi.

Bagaimana masa depan koin USDT (Tether)?

Tujuan USDT adalah untuk memberikan alternatif yang stabil untuk mata uang fiat tradisional dalam ruang mata uang digital. Ketika Anda membeli Tether, Anda secara efektif membeli janji dari perusahaan bahwa Anda dapat menukarkan token Anda dengan USD kapan saja. Hal ini memberikan nilai dan stabilitas pada token. USDT dapat digunakan untuk membeli barang dan jasa, atau diperdagangkan di bursa mata uang digital. Tidak seperti mata uang digital lainnya, yang sering mengalami volatilitas, USDT tetap dipatok pada dolar AS, menjadikannya pilihan yang lebih stabil bagi mereka yang ingin berdagang atau menggunakan mata uang digital. Seiring dengan meningkatnya adopsi mata uang digital, USDT kemungkinan akan menjadi pilihan yang semakin populer bagi mereka yang mencari mata uang digital yang stabil.

Bagaimana cara mencairkan USDT?

Anda dapat menggunakan halaman jual Changelly untuk menukar koin Tether Anda dengan dolar AS atau euro.


Sanggahan: Mohon diperhatikan bahwa isi artikel ini bukan merupakan nasihat keuangan atau investasi. Informasi yang diberikan dalam artikel ini hanya merupakan opini penulis dan tidak boleh dianggap sebagai rekomendasi perdagangan atau investasi. Kami tidak memberikan jaminan apa pun tentang kelengkapan, keandalan, dan keakuratan informasi ini. Pasar mata uang kripto memiliki volatilitas tinggi dan pergerakan yang kadang tidak menentu. Setiap investor, pedagang, atau pengguna kripto biasa harus meneliti berbagai sudut pandang dan memahami semua peraturan lokal sebelum melakukan investasi.